Thursday, March 23, 2017

Domba-domba Telah Membisu (The Silence of the Lambs) by Thomas Harris


Sinopsis:

Seorang diri Starling menyusuri koridor remang-remang itu. Ia tidak menoleh ke sel-sel di kedua sisi. Suara langkahnya berkesan keras baginya. Kecuali itu hanya ada suara mendengkur dari satu atau dua sel, serta tawa terkekeh-kekeh dari sel lain…

Dr. Lecter mengenakan seragam putih rumah sakit jiwa di selnya yang berwarna sama. Kecuali rambut, mata, dan mulutnya yang merah, segala sesuatu di sel itu berwarna putih. Wajahnya sudah begitu lama tidak terkena sinar matahari, sehingga seakan-akan menyatu dengan warna putih yang mengelilinginya; sepintas lalu timbul kesan wajahnya melayang di atas kerah bajunya. Lecter duduk di meja di balik jaring nilon yang menghalanginya dari terali. Ia sedang membuat sketsa pada kertas roti dengan memakai tangannya sebagai model. Sementara Starling menonton, Lecter membalikkan tangan dan, sambil meregangkan jari-jemari, menggambar sisi dalam lengannya. Dengan jari kelingking ia menggosok-gosok salah satu garis yang dibuatnya dengan arang.

Starling mendekati terali, dan Lecter menoleh. “Selamat malam, Dr. Lecter.”

Ujung lidah Lecter yang merah muncul di antara kedua bibir yang tak kalah merahnya. Sejenak lidahnya menyentuh bibir atas, tepat di tengah, lalu menghilang kembali. “Clarice.”

Starling mendengar suaranya yang parau, dan dalam hati ia bertanya, sudah berapa lama sejak pria itu terakhir angkat bicara. Keheningan seakan berdenyut-denyut.

Clarice Starling, seorang siswa di Academy FBI ditugaskan oleh Jack Crawford, seorang atasan di FBI untuk menemui seorang sosiopat di rumah sakit jiwa berpengawasan tinggi, Hannibal si kanibal. Awalnya Starling “hanya” ditugaskan untuk mencoba membujuk Hannibal mengisi sebuah kuisioner, namun dia terus terbawa kepada kasus yang sedang sangat dibahas, Buffalo Bill.


Download Domba-domba Telah Membisu - Hannibal Lecter 2

Download Domba-domba Telah Membisu - Hannibal Lecter 2